DPW DKI Jakarta dan Depok

Hak Waris  Anak Angkat Hasil Adopsi, Adakah?

3

Pertanyaan:

“Assalam alaikum Ustadz, saya pernah mengadopsi seorang anak secara resmi, dan kini telah menginjak dewasa. Pertanyaan saya, apakah jika saya meninggal dunia nanti anak angkat saya itu boleh mendapat warisan saya?

Jawaban:

Wa’alaikum salam, pertama yang perlu diperhatikan bahwa masalah Tabanni (mengangkat anak seolah menjadi anak kandung dengan menisbatkan nasab padanya) sudah tidak berlaku dalam syariat. Olehnya, haram hukumnya seorang mengangkat anak lalu memberikan pada anak angkat itu nasab keluarga orangtua angkatnya.

Allah Ta’ala berfirman: “Panggillah mereka (anak-anak angkat itu) dengan (memakai) nama bapak-bapak (kandung) mereka; itulah yang lebih adil di sisi Allah, dan jika kamu tidak mengetahui bapak-bapak mereka, maka (panggilah mereka sebagai) saudara-saudaramu seagama dan maula-maulamu Dan tidak ada dosa bagimu terhadap apa yang kamu salah padanya, tetapi (yang ada dosanya adalah) apa yang disengaja oleh hatimu. Dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang” (QS. Al-Ahzaab : 5).

Adapun jika sekedar mengadopsi untuk tujuan memelihara dan membantu anak itu maka dia boleh-boleh saja. Bahkan termasuk dalam kebaikan yang sangat besar. Akan tetapi, status anak itu tetap sebagai anak angkat dan dinasabkan pada bapak kandungnya. Tidak boleh bernasab dengan nasab bapak angkatnya, serta tetap menjaga aurat darinya. Misalnya jika dia anak laki-laki dan telah baligh, maka tidak boleh melihat aurat istri juga anak-anak perempuan kita.

Nah, lantaran anak angkat tidak ada sama sekali hubungannya dengan nasab dan keturunan kita, maka dia tidak berhak atas harta warisan. Hanya saja warisan itu merupakan hak ahli waris yang ada hubungan nasab, keluarga, dan perkawinan.

Adapun solusi dari masalah ini, kita sebagai orangtua angkat bisa menempuh dua cara. Pertama dengan memberikan hibah kepadanya, yakni pemberian cuma-cuma semasa orangtua angkatnya hidup. Atau cara kedua, dengan menulis wasiat agar diberikan bagian tertentu dari harta peninggalan orangtua angkatnya tersebut. Wallahu A’lam.

Sumber: Akun FB Ustadz Rapung Samuddin, Lc, MA

Tinggalkan komentar Anda dengan kata-kata yang sopan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.