KISAH SEBUAH APEL…

Pagi ini,
aku mendengarkan satu kisah yang sungguh menakjubkan.
Kisah tentang sebuah apel.
Apakah engkau ingin mendengarnya, Kawan?


Hari itu,
Beberapa orang murid bersepakat dengan Sang Syekh.
Sepakat untuk mengkaji Kitab “Qawa’id Ibn Rajab”.
Sebuah kitab yang tak mudah.
Engkau butuhkan kesabaran tak pupus untuk “mengunyahnya”.
Tapi,
para murid itu telah bersepakat.

Dan majlis itupun dimulailah…
Semajlis pertama, sepenuh jiwa mereka hadir.
Tapi kitab itu –sekali lagi- tak mudah, bukan?
Maka…
Semajlis kedua, semangat pun memudar.
Jumlah yang hadir berkurang.
Semajlis ketiga, dan majlis-majlis berikutnya
para hadirin semakin berkurang jua.

Hingga akhirnya di majlis-majlis yang tersisa,
hanya Sang Syekh dan seorang muridnya sahaja
yang sepenuh hasrat jiwa bermajlis berdua
hingga Kitab yang tak mudah itu dikhatamkan lembarannya.

Di ujung majlis itu,
Sang Syekh rupanya menyembunyikan hadiah cinta
untuk Sang Murid yang bersabar jiwa hingga di akhir majlis.
Dikeluarkanlah hadiah cinta itu dari kantong bajunya.
Sebutir buah apel.

Sang Murid kinasih itu sungguh takjub.
Untuk pertama kali dalam hayatnya,
ia saksikan buah sedemikian itu.
“Buah apa itu, Tuan Guru?” tanyanya.
“Ini buah apel, Anakku…” jawab Syekh.
“Hmm, bagaimana cara memakannya, Guru?
Direbuskah? Atau Diapakan?”
“Tidak, Anakku…Potong-potonglah, lalu makanlah,” jawab Sang Syekh.

Sang Murid budiman itupun pulang.
Dipanggilnya sang istri terkasih.
Sebutir apel cinta itupun dipotong-potongnya,
dan sepenuh cinta mereka menikmati
potongan-potongan apel itu.


Apa yang aku takjubkan dari kisah itu?
Keteguhan sang murid meski sendiri.
Tapi lebih dari itu,
Kesabaran sang guru hingga ke ujung majlis,
meski majlisnya sepi belaka tanpa gempita.

Ah, sudikah kita menghantar ilmu,
jika majlis kita senyap belaka?
Tiada keriuhan.
Dimana hanya engkau dan seorang murid,
berjanji berdua menyelami keberkahan ilmu.


Oh iya, aku hampir lupa…
Sang Syekh itu adalah Syekh Abdurrahman al-Sa’di.
Dan Sang Murid itu adalah Syekh Muhammad al-‘Utsaimin.
Yah, kisah sebutir apel ini adalah kisah mereka berdua.
Semoga Allah merahmati mereka…

(Kisah ini dituturkan oleh Syekh Abdurrazzaq al-‘Abbad)

Ditulis oleh :
Ust. Dr. Muhammad Ihsan Zainuddin, Lc. M.Si

(Anggota Dewan Syariah DPP Wahdah Islamiyah)

Posted in Artikel.

Tinggalkan komentar Anda dengan kata-kata yang sopan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.