Mulia dengan Al-Qur’an

 

Al-Qur’an bacaan yang mulia. Gambar: tadabburadily

Alquran merupakan kitab suci lagi mulia. Diturunkan oleh Tuhan semesta alam kepada manusia termulia melalui Malaikat paling mulia serta di tempat paling mulia dan pada waktu paling mulia, yakni bulan Ramadhan. Allah Ta’ala menerangkan dalam beberapa ayatNya tentang keagungan dan kemuliaan Alquran, diantaranya surah Al-Waqi’ah ayat 75-77;

فَلَا أُقْسِمُ بِمَوَاقِعِ النُّجُومِ ﴿٧٥﴾ وَإِنَّهُ لَقَسَمٌ لَّوْ تَعْلَمُونَ عَظِيمٌ ﴿٧٦﴾ إِنَّهُ لَقُرْآنٌ كَرِيمٌ ﴿٧٧﴾ فِي كِتَابٍ مَّكْنُونٍ ﴿٧٨﴾ لَّا يَمَسُّهُ إِلَّا الْمُطَهَّرُونَ ﴿٧٩﴾ تَنزِيلٌ مِّن رَّبِّ الْعَالَمِينَ ﴿٨٠

Maka Aku bersumpah dengan masa turunnya bagian-bagian Al-Quran. (75) Sesungguhnya sumpah itu adalah sumpah yang besar kalau kamu mengetahui. (76) Sesungguhnya Al-Quran ini adalah bacaan yang sangat mulia, (77) pada kitab yang terpelihara (Lauhul Mahfuzh), (78) tidak menyentuhnya kecuali orang-orang yang disucikan. (79) Diturunkan dari Rabbil ‘alamiin. (80) (Qs. Al-Waqi’ah:75-80).

Melalui ayat-ayat di atas Allah mengabarkan bahwa Alquran adalah kitab suci dan mulia yang diturunkan dari Rabb[ul] ‘alamin, Tuhan semesta alam. Dalam ayat ini juga Allah menyifati Alquran sebagai al-karim; bacaan yang mulia. Menurut Ibnu Jauzi bahwa,”al-karim adalah kata (maknanya) menyeluruh untuk segala sesuatu yang terpuji. Alquran disebut dengan sifat al-karim karena mengandung penjelasan, petunjuk, dan hikmah. Alquran diagungkan disisi Allah”. (Zadul Masir,VIII/151).
Dalam ayat lain kemuliaan Alquran juga diungkapkan dengan kata al-majid. Sebagaimana dalam surat Qaf ayat 1, dan Al-Buruj ayat 21-22;
ق ۚ وَالْقُرْآنِ الْمَجِيدِ ﴿١﴾
“Qaaf Demi Al Quran yang sangat mulia”. (Qs. Qaf:1).
بَلْ هُوَ قُرْآنٌ مَّجِيدٌ ﴿٢١﴾ فِي لَوْحٍ مَّحْفُوظٍ ﴿٢٢﴾
Bahkan yang didustakan mereka itu ialah Al Quran yang mulia, (21) yang (tersimpan) dalam Lauh Mahfuzh”. (Qs. Al-Buruj:21-22).

Makanya bahwa Alquran yang didustakan orang-orang kafir ini adalah kitab yang mulia dari sisi rangkaian susunan kata-katanya hingga mencapai batas mukjizat berada di puncak kemuliaan dan berkah. (At-Tafsir Al-Munir, XV/545).
Kemuliaan Alquran dan berpengaruh pada kemuliaan segala sesuatu yang berkaitan dengannya. Al-Qur’an adalah firman Allah yang Maha mulia, diturunkan kepada manusia paling mulia melalui perantaraan Malaikat paling mulia, pada malam kemuliaan di bulan paling mulia dan di bumi paling mulia pula.

1. Diturunkan Pada Malam Paling Mulia
Al-Qur’an diturunkan pada malam paling mulia di bulan paling mulia. Yakni malam Al-Qadar (Lailatul Qadr), yakni malam kemuliaan yang penuh berkah.
إِنَّا أَنزَلْنَاهُ فِي لَيْلَةِ الْقَدْرِ – وَمَا أَدْرَاكَ مَا لَيْلَةُ الْقَدْرِ – لَيْلَةُ الْقَدْرِ خَيْرٌ مِّنْ أَلْفِ شَهْرٍ
Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al Quran) pada malam kemuliaan dan tahukah kamu Apakah malam kemuliaan itu? malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan. (Qs. Al-Qadr 1-3).

Para Ulama mengatakan malam al-qadar tersebut merupakan malam paling paling utama dan paling mulia dalam setahun. Kemuliaan ini karena ia merupakan malam diturunkannya Al-Qur’anul Karim.

2.Diturunkannya Pada Bulan Paling Mulia
Al-Qur’an diturunkan pada malam yang mulia di bulan paling mulia, yakni bulan Ramadhan.
شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِي أُنزِلَ فِيهِ الْقُرْآنُ هُدًى لِّلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِّنَ الْهُدَىٰ وَالْفُرْقَانِ ۚ…
Bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang bathil) (Qs. Al-Baqarah 185).
Kemuliaan bulan ini juga karena merupakan bulan diturunkannya Al-Qur’an pertama kali. Pewajiban puasa pada bulan Ramadhan juga karena al-Qur’an diturunkan pada bulan ini, yakni bulan Ramahan yang mulia. Bahkan saking besarnya pengaruh kemuliaan Al-Qur’an pada bulan Ramadan ini, bulan Ramadhan dikenal pula dengan Syahrul Qur’an, bulan Al-Qur’an.
Oleh karena itu diantara amalan utama yang dianjurkan untuk diperbanyak pada bulan Ramadhan adalah membaca AlQur’an. Orang-orang shaleh dahulu menjadikan bulan Ramadhan sebagai momentum memperbanyak interaksi dengan AlQuran.

Baca Juga  10 Langkah Hafal Quran (1): Ikhlas

3. Diturunkan di Bumi Termulia
Selain diturunkan pada malam dan bulan yang mulia, Al-Qur’an juga diturunkan di tempat paling mulia yakni Makkah al-Mukarramah. Makkah merupakan tempat termulia di atas permukaan bumi. Sebagaimana dikatakan oleh Imam Ibnul Qayyim dalam Zadul Ma’ad, “Allah telah memilih beberapa tempat dan negeri, yang terbaik dan termulia adalah dan Makkah dan Madinah”.

Oleh karena itu kedua kota tersebut masyhur dengan sebutan Haramain, yang artinya dua kota suci atau mulia. Dan jika disebutkan secara mutlak dengan kata tanah haram maka yang dimaksud adalah Makkah Al-Mukarramah. Kemuliaan kota ini dikabarkan langsung oleh Allah Ta’ala dalam Al-Qur’an dan nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam, diantaranya;
إِنَّمَا أُمِرْتُ أَنْ أَعْبُدَ رَبَّ هَٰذِهِ الْبَلْدَةِ الَّذِي حَرَّمَهَا وَلَهُ كُلُّ شَيْءٍ ۖ وَأُمِرْتُ أَنْ أَكُونَ مِنَ الْمُسْلِمِينَ ﴿٩١﴾
Aku hanya diperintahkan untuk menyembah Tuhan negeri ini (Mekah) Yang telah menjadikannya suci dan kepunyaan-Nya-lah segala sesuatu, dan aku diperintahkan supaya aku termasuk orang-orang yang berserah diri”. (Qs. An-Naml:91).

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda pada hari Fathu Makkah (Penaklukan Makkah); “Sesungguhnya kota ini (Makkah), Allah telah memuliakannya pada hari penciptaan langit dan bumi, ia adalah kota suci, dengan dasar kemuliaan yang telah ditetapkan oleh Allah hingga hari kiamat”. (terj. HR. Bukhari dan Muslim).

Kemuliaan kota Makkah juga karena merupakan negeri dan kota paling dicintai Allah dan Rasul-Nya. Rasulullah berkata saat detik-detik terakhir meninggalkan Makkah ketika hijrah, “Demi Allah, engkau adalah sebaik-baik bumi dan bumi Allah yang paling dicintaiNya. Seandainya kaummu tidak mengusirku darimu, maka aku tidak akan keluar darimu (meninggalkanmu)”. (terj. HR. Tirmidzi).

Di Makkah terdapat Masjidil Haram dan Ka’bah al-Musyarrafah yang merupakan Kiblat kaum Muslimin. shalat di sana memiliki keutamaan 100.000 kali dibanding shalat di tempat lain. Sebagaimana dikabarkan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam; “Shalat di Masjidil Haram lebih utama seratus ribu shalat di tempat lainnya”. (terj. HR. Ahmad dan Ibnu Majah).
Bersambung insyaAllah [sym]

Posted in Al-Qur'an, Artikel and tagged , , , .

Tinggalkan komentar Anda dengan kata-kata yang sopan