Rasa yang Tergadaikan

Rasa yang Tergadaikan

menggadaikan rasa malu

Duhai, bisanya engkau membela diri bahwa itu untuk dakwah.  Bahwa foto selfimu itu untuk memotivasi muslimah lain agar berhijab  syar’i seperti dirimu.

Agar bisa berbusana muslimah dan bercadar seperti foto yang engkau unggah. Agar menginspirasi muslimah lainnya. 

Oh, benarkah demikian, wahai saudariku? Seperti itukah para  pendahulu mengajarkan pada kita? Berdakwah dengan  menggadaikan rasa malu, benarkah itu yang diajarkan??

Tahfidz Weekend

Betapa cantiknya paras itu. Mata yang bening dan terlihat begitu menawan. Berdesir hati melihatnya.  Meski selembar cadar menutup wajahnya, tapi binar kedua matanya menggambarkan kecantikan yang tersimpan di sebaliknya.
Duhai, menatap matanya berlama-lama makin membuat hati berasa tak menentu.  Binar matanya seakan melukiskan senyum manis yang tersembunyi. Ah, andai selembar cadar itu bisa disibak ….

Berdesir dada sang pemuda memandangnya. Sekilas saja. Tiba-tiba tergoda untuk terus memperhatikannya.  Terus dan terus. Menatap wajah itu sepuasnya. Tanpa takut tertangkap mata dari pemiliknya. Karena wajah itu ada pada selembar gambar yang berhasil diambil dari medsos.

Duhai, hati yang berasa tertusuk-tusuk. Ada rindu yang tak terungkap. Ada angan-angan yang seringkali mengelayut di pikiran. Andai bisa berkenalan dengan muslimah bermata indah itu.  Andai bisa bersanding dengannya yang tampak menawan itu. Andai bisa memikat hatinya ….

Rabb …, fitnah itu benar-benar menancap kuat. Anak panahnya tepat menusuk jantung hati.  Ditarik terasa sakit, dibiarkan pun begitu menyiksa.

Duhai pesona muslimah bermata indah. Betapa hati selalu tergoda menatap sepasang matamu yang indah menawan.  Dalam diam selalu terbayang dan terselip kerinduan yang membuncah.  Bagaimana rasa ini bisa ditepis?

Duhai, salahkah hati yang terpaut? Bukankah sang muslimah yang memulai? Bukankah dia yang menebar foto dirinya sehingga sang pemuda pun terjebak dalam umpannya. Bukankah asap itu timbul dari percikan api?

Duhai muslimah bermata jeli. Tidakkah engkau menyadari bahaya yang mengintaimu? Sekiranya pemuda itu timbul hasrat dan niat jahatnya padamu, siapa yang menjadi asbabnya? Tanyalah pada hatimu!

Sekiranya pemuda itu terfitnah hatinya karena lembar foto yang melukiskan keindahan matamu, siapa yang menjadi asbabnya? Tanyalah hatimu, wahai muslimah!

Duhai, di manakah rasa itu, wahai muslimah? Sudahkah rasa itu benar-benar tergadaikan?  Rasa malu yang semestinya menjadi perhiasan bagi muslimah shalihah seperti dirimu.  Lalu apa yang tersisa jika rasa itu sudah engkau campakkan dari hatimu?!

Duhai, bisanya engkau membela diri bahwa itu untuk dakwah.  Bahwa foto selfimu itu untuk memotivasi muslimah lain agar berhijab syar’i seperti dirimu. Agar bisa berbusana muslimah dan bercadar seperti foto yang engkau unggah ….  Agar menginspirasi muslimah lainnya. Oh, benarkah demikian, wahai saudariku? Seperti itukah para pendahulu mengajarkan pada kita? Berdakwah dengan menggadaikan rasa malu, benarkah itu yang diajarkan??

Di mana engkau tanggalkan rasa malumu, waha muslimah? Bukankah busana muslimah itu untuk menutup dirimu. Untuk menjagamu dari pandangan ajnabi. Lalu mengapa engkau justru sengaja membuat orang lain memandang dan menikmati yang semestinya disembunyikan? Tidak sadarkah engkau telah membuka pintu fitnah pada hati-hati pemuda yang sudah berusaha menjaga diri mereka?  Tidak takutkah engkau pada ajnabi yang berniat jahat padamu, yang bisa saja menyalah-gunakan fotomu untuk kesenangan nasfunya? Tidak takutkah engkau akan bahaya ‘ain yang mengintaimu?

Duhai, mari sejenak melihat ke dalam diri, wahai muslimah. Jalan dakwah ini tidak bisa diusung dengan cara-cara murahan. Dakwah ini butuh strategi dan metode yang mulia. Karena kita mendakwahkan kebaikan, bukan kemungkaran.

Sadarlah wahai muslimah! Ambil rasa malu yang sempat engkau campakkan. Sematkan kembali dalam hatimu.  Berjalanlah sesuai fitrahmu sebagai muslimah yang tersembunyi. Dan itu pun tak akan menghalangimu untuk menebar dakwah dan kebaikan kepada sesamamu.  Yakinlah bahwa banyak cara mulia yang bisa engkau tempuh untuk mendakwahkan keyakinanmu. Rangkullah hati-hati muslimah yang masih berserakan di luar sana dengan keanggunan akhlakmu,  bukan dengan keindahan foto selfimu.

Wahai muslimah! Mari tetap kokoh berpijak pada syariat ini meski arus kehidupan berusaha menghanyutkan keimanan. Selalulah bergantung pada Sang Pemilik Hati agar diri terjaga dari kerusakan moral yang makin carut marut.  Agar keimanan tetap tertancap kuat menghujam di hati kita. Agar diri tidak terjebak dalam kemaksiatan yang terbungkus ketaatan.

Semoga Allah menjaga hati-hati kita dalam ketaatan dan keikhlasan.

Catatan hati di sudut kamar

#ummisanti

Posted in Artikel, Muslimah, Tajuk, Tarbiyah and tagged , , , , .

Tinggalkan komentar Anda dengan kata-kata yang sopan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.