Asmaul Husna; Al-Qahhar (Yang Maha Memaksa)

ASmaul Husana; Al-Qahhar (yang maha Memaksa)

Asmaul Husna; Al-Qahhar (Yang Maha Memaksa)

Al- Qahhar artinya Allah subhanahu wa ta’ala   memiliki kekuasaan penuh dalam mengungguli dan memaksa orang-orang yang kuat dan berkuasa.
Sesuai nama ini, berarti segala hal yang diinginkan Allah subhanahu wa ta’ala. pada diri makhluk-Nya pasti akan terjadi. Baik mereka mau atau tidak, senang atau benci. Karena segala sesuatu yang ada, baik makhluk hidup atau mati semuanya berada di bawah kendali Allah subhanahu wa ta’ala.

Kendali Allah subhanahu wa ta’ala kepada hamba-Nya bermacammacam bentuknya. Hal itu karena tidak terbatasnya kekuasaan, kebijaksanaan, dan ilmu Allah swt. Bisa saja berbentuk membuat diri lemah, sakit, bahkan mati. Allah  subhanahu wa ta’ala berfirman,

هُوَ اللَّهُ الْوَاحِدُ الْقَهَّارُ

Dia-lah Allah Yang Maha Esa lagi Maha Mengalahkan ” (Qs. Az-Zumar: 4)

قُلْ إِنَّمَا أَنَا مُنْذِرٌ ۖ وَمَا مِنْ إِلَٰهٍ إِلَّا اللَّهُ الْوَاحِدُ الْقَهَّارُ

Katakanlah (ya Muhammad): “Sesungguhnya aku. hanya seorang pemberi peringatan, dan sekali-kali tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Allah Yang Maha Esa dan Maha Mengalahkan.” (Qs. Shad: 65)

Dengan memahami dan menghayati nama Al-Qahhar, kita terdorong untuk selalu memaksa dan menguasai jiwa kita, sehingga jiwa kita tidak jahat dan melampaui batas-batas agama. Hal ini merupakan awal perjalanan menuju keselamatan kita dari marabahaya. [sym].

Asmaul Husna (09): Al-Jabbar (Maha Kuasa)

Asmaul Husna; Al-Jabbar (Maha Kuasa)

Asmaul Husna (09): Al-Jabbar (Maha Kuasa)

Al – Jabbar berarti berkuasa untuk memaksakan keinginan-Nya kepada hamba-Nya, berkuasa untuk memerintah dan melarang, sehingga hamba-hamba-Nya hanya bisa berkata sami’na wa atha’na saja.

Al– Jabbar juga berarti yang kuat dan tahan, sehingga tidak ada yang bisa berbuat buruk dan membahayakan-Nya. Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman,

هُوَ اللَّهُ الَّذِي لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ الْمَلِكُ الْقُدُّوسُ السَّلَامُ الْمُؤْمِنُ الْمُهَيْمِنُ الْعَزِيزُ الْجَبَّارُ الْمُتَكَبِّرُ 

Dia-Lah Allah yang tiada Tuhan (yang berhhak disembah) selain Dia, Raja Yang Maha Suci, Yang Maha Sejahtera, Yang Mengaruniakan Keamanan, Yang Maha Memelihara, Yang Maha Perkasa, Yang Maha Kuasa.” (Al-Hasyr:23)

Nama Al-Jabbar  mempunyai tiga makna; Kuasa Kekuatan, Kuasa Kasih Sayang, dan Kuasa Ketinggian.

Kuasa Kekuatan, maksudnya adalah Allah Subhanahu Wa Ta’ala Maha Kuasa atas segala penguasa. Allah Subhanahu Wa Ta’ala mengalahkan mereka semua dengan kekuasaan dan kekuatan-Nya.

Kuasa Kasih Sayang, maksudnya adalah Allah Subhanahu Wa Ta’ala menyayangi orang lemah, memperbaiki keadaannya dengan cara memberi mereka kekayaan dan kekuatan.

Sedangkan Kuasa Ketinggian, maksudnya adalah Allah Subhanahu Wa Ta’ala Mahatinggi diatas seluruh ciptaan-Nya, tidak ada makhluk yang bisa mencapai-Nya.
Karena itulah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam selalu berdoa, “Maha Suci Allah Subhanahu Wa Ta’ala yang memiliki Kekuasaa, Kerajaan, Keangkuhan, dan Keagungan.”

Dari memahami makna-makna diatas, dapat diambil pelajaran bahwa;
a. Sudah selayaknya seorang mukmin meminta pertolongan hanya kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala, Baik dalam menguatkan yang lemah, ataupun dalam mengalahkan seorang yang dzalim.

b. Seorang mukmin hendaknya selalu menyerahkan segala urusan kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala, karena kehendak-Nya pasti terlaksana, dalam hal apapun dan kepada siapapun.

Asmaul Husna [8] Al Muhaimin (Yang Maha Pemelihara)

Asmaul Husna [8]: Al Muhaimin (Yang Maha Pemelihara)

Al Muhaimin artinya Allah Subhanahu Wa Ta’ala mengawasi dan menyaksikan seluruh makhluk-Nya, berkuasa atas diri mereka dengan penuh perhatian dan kekuasaan, memberi mereka rezeki dan kehidupan.

Dengan nama ini, maka Allah Subhanahu Wa Ta’ala mengetahui seluruh perbuatan kita, baik itu yang kita tampakkan ataupun kita sembunyikan, di siang hari ataupun malam hari. Tidak ada sesuatupun dilangit dan di bumi yang tersembunyi dari penglihatan-Nya. Bahkan gerakan mata yang cepat dan lintasan niat dalam hati, dapat diketahui-Nya.

Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman,

الْمُهَيْمِنُ مُؤْمِنُ ا لسَّلَامُ ا لْقُدُّوسُ ا الْمَلِكُ هُوَ لَّا إِلَٰهَ لَا ي الَّذِ اللَّهُ هُوَ

Dia Lah Allah yang tiada Tuhan (yang berhak disembah) selainDia, Raja Yang Maha Suci, Yang Maha Sejahtera, Yang Mengaruniakan Keamanan, Yang Maha Memelihara.” (Al Hasyr ; 23)

شُهُودًا عَلَيْكُمْ كُنَّا إِلَّا عَمَلٍ مِنْ تَعْمَلُونَ وَلَا

Dan kamu tidak mengerjakan suatu pekerjaan, melainkan kami menjadi saksi atasmu diwaktu kamu melakukannya.” (Yunus:61)

Kekuasaan dan keagungan Allah Subhanahu Wa Ta’ala sangat sempurna. Dengan kesempurnaan itu, maka Allah Subhanahu Wa Ta’ala mendengar segala suara yang disamarkan dan dibisikkan; mendengar rasa syukur dan keluh kesah; hingga akhirnya menolak bahaya dan musibah. Allah Subhanahu Wa Ta’ala lah yang melimpahkan kepada makhluk-Nya nikmat-nikmat yang amat banyak.

Penghayatan kita terhadap nama ini akan membuat kita merasa malu kepada Allah Subhanahu wa ta’ala  dengan  sebenar-benarnya. Kita mearasa selalu diawasi Allah Subhanahu Wa Ta’ala disetiap tempat dan waktu. Maka dengan itu, kita tidak akan berbuat maksiat. Syiar kita setiap saaat adalah “Allah Subhanahu Wa Ta’ala melihat dan mengawasiku, bagaimana mungkin aku mendurhakai-Nya.”

Asmaul Husna [5] Al-Quddus (Yang Maha Suci)

Asmaul Husna [5]: Al-Quddus (Yang Maha Suci). Gambar: Tadabburdaily.com.

Asmaul Husna [5]: Al-Quddus (Maha Suci)

Al-Quddus artinya Allah subhanahu wa ta’ala suci dari segala sesuatu yang bersifat kurang dan cacat. Sebaliknya, Al-Quddus adalah sebuah nama yang mengandung segala sifat kesempurnaan, yang terpuji dengan segala kebaikan dan keutamaan.

Nama ini berasal dari bahasa Arab. Al-Qudsu, yang berarti kesucian. Oleh karena itu, Masjidil Aqsha dinamakan Al-Baitul Muqaddas yang berarti masjid yang dibersihkan dari segala macam dosa.

Malaikat Jibril Alaihis Salam juga dinamakan Ruhul Qudus, karena beliau sangat suci dan bersih dari kesalahan, terutama saat menyampaikan wahyu kepada para Rasul .

Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman,

هُوَ اللَّهُ الَّذِي لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ الْمَلِكُ الْقُدُّوسُ السَّلَامُ

Dia-lah Allah Yang tiada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia, Raja, Yang Maha Suci, Yang Maha Sejahtera.” (Qs. Al-Hasyr:23)

يُسَبِّحُ لِلَّهِ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الْأَرْضِ الْمَلِكِ الْقُدُّوسِ الْعَزِيزِ الْحَكِيمِ

Senantiasa bertasbih kepada Allah apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi. Raja, Yang Maha Suci, Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (Qs. Al-Jumu’ah: 1)

Setiap sujud Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berdoa,

سبوح قدوس ربّ الملائكة والروح

“Maha Suci Allah, Rabb para malaikat dan ruh.”

Yang dimaksud dengan ‘Subbuhun’ dan ‘Quddusun’ dalam doa tersebut adalah Dzat yang dibersihkan dan disucikan.

Dengan mengetahui dan merenungkan nama Allah subhanahu wa ta’ala yang satu ini, hendaknya kita selalu menyucikan diri kita dari segala keburukan, selalu menghiasi diri dengan perbuatan-perbuatan baik, dan menjauhkan diri dari perbuatan-perbuatan yang membuat kita terhina. [sym].
(Sumber: Syarh Singkat Asmaul Husna, Mustafa Wahbah, hlm. 18-19.

Asmaul Husna [4]: Al-Malik (Maha Merajai)

Asmaul Husna [4]: Al-Malik (Maha Merajai)

Al-malik (raja) artinya allh swt. Berkuasa atas segala suatu, baik dalam hal memerintah ataupun melarang. Selain itu, Al-malik juga bermakna yang memiliki segala sesuatu. Dia tidak membutuhkan kepada sesuatupun, tapi baliknya, segala sesuatu membutuhkan-Nya
Allah swt. Berfirman

هُوَ اللَّهُ الَّذِي لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ الْمَلِكُ الْقُدُّوسُ السَّلَامُ

Dia-lah allah yang tiada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia, Raja, Yang maha Suci, Yang Maha Sejahtera.”  (Al-Hasyr: 23).

 

فَتَعَالَى اللَّهُ الْمَلِكُ الْحَقُّۖ لَاإِلَٰهَ إِلَّاهُوَرَبُّ الْعَرْشِ الْكَرِيمِ

“Maka Maha Tinggi Allah, Raja yang Sebenermya; tidak ada tuhan (yang Berhak disembah) selain Dia. Tuhan (Yang mempunyai) Arasy yang mulia.” (Al-Mukminun: 116).

قُلِ اللَّهُمَّ مَالِكَ الْمُلْكِ تُؤْتِي الْمُلْكَ مَنْ تَشَاءُ وَتَنْزِعُ الْمُلْكَ مِمَّنْ تَشَاءُ وَتُعِزُّمَنْ تَشَاءُ وَتُذِلُّمَ نْتَشَاءُۖ بِيَدِكَ الْخَيْرُۖإِنَّكَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

Katakanlah: “Wahai Tuhan Yang mempunyai kerajaan. Engkau berikan kerajaan kepada orang yang Engkau kehendaki dan Engkau cabut kerajaan dari orang yang engkau kehendaki. Engkau muliakan orang yang Engkau kehendaki dan Engkau hinakan orang yang Engkau hendaki. Di tangan Engkau Maha Kuasa atas segala kebaikan Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu. (Ali Imran: 26)

Dan Rasulullah saw. Bersabda “Di hari kiamat kelak Allah swt. Akan mencengkram bumi, kemudian melipat langit dengan tangan kanan-Nya. Saat itu Dia berkata “Akulah Raja, di manakah orang-orang yang mengaku dirinya raja?”

Setelah mengetahui makna nama Allah subhanahu wata’ala  Al-Malik ini;

  • Tidak selayaknya kita merendahkan diri kita di depan salah satu makhluk-Nya,
  • Kita juga seharusnya meyakini bahwa segala sesuatu yang ada di tangan Allah swt. Lebih terjaga daripada apa yang ada di tangan kita, karena Allah subhanahu wa ta’ala lah yang memiliki segala sesuatu,
  • Hendaknya kita merasa cukup dengan Allah subhanahu wa ta’ala Dan tidak merasa butuk kepada yang lain,
  • Hendaknya kita meyakini bahwa segala sesuatu yang ada di tangan kita sejatinya adalah milik Allah subhanahu wa ta’ala, kapan saja dan dengan cara bagaimanapun Dia bisa mengambilnya kembali. Dari satu kita tidak perlu merasa khawatir, tapi hendaknya berdoa seperti yang diajarkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam.,

سبحان ذي الجبروت والملكوت والكبرياء والعظمة

Mahasuci Allah swt. Yang memiliki kekuasaan, kerajaan, keangkuhan, dan keagungan.”

Sumber: Syarh Singkat Asmaul Husna, Mustafa Wahbah, hlm. 15-17