Asmaul Husna; Al-Fattah (Maha Pembuka Rahmat)

Asmaul Husna Al-Fattah (Maha Pembuka Rahmat)

 Al-Fattah berasal dari kata al-fathu, yang berarti menghakimi. Oleh Karena itu, Al-fattah berarti yang menghakimi, Karena Allah subhanahu wa ta’ala adalah yang menghakimi di antara makhluk-makhluk-Nya. Dialah yang memisahkan antara yang benar dan yang salah. Halal dan haram Allah subhanahu wa ta’ala jelaskan, sehingga yang benar bisa dimenangkan, dan yang salah bisa dikalahkan.

Al-Fattah juga berarti yang membuka pintu rezeki dan rahmat untuk hamba-hamba-Nya. Karena Allah subhanahu wa ta’ala juga mempermudah jalan-jalan yang sulit, baik dalam urusan dunia maupun akhirat.

Allah subhanahu wa ta’ala berfirman,

قُلْ يَجْمَعُ بَيْنَنَا رَبُّنَا ثُمَّ يَفْتَحُ بَيْنَنَا بِالْحَقِّ وَهُوَ الْفَتَّاحُ الْعَلِيمُ

Katakanlah: “Tuhan kita akan mengumpulkan kita semua, kemudian Dia memberi keputusan antara kita dengan benar. Dan Dia-lah Maha Pemberi keputusan lagi Maha Mengetahui” (saba’ : 26)

مَا يَفْتَحِ اللَّهُ لِلنَّاسِ مِنْ رَحْمَةٍ فَلَا مُمْسِكَ لَهَا

Apa saja yang Allah anugerahkan kepada manusia berupa rahmat, maka tidak ada seorang pun yang dapat menahannya,”( Fathir: 2)

Mengingat bahwa pintu kebaikan kadang dibuka oleh manusia pilihan Allah subhanahu wa ta’ala, maka untuk membedakan mereka dengan Allah subhanahu wa ta’ala banyak ayat yang menyebutkan bahwa Allah subhanahu wa ta’ala adalah pembuka rahmat yang paling baik. Allah subhanahu wa ta’ala berfirman,

 وَسِعَ رَبُّنَا كُلَّ شَيْءٍ عِلْمًا ۚ عَلَى اللَّهِ تَوَكَّلْنَا ۚ رَبَّنَا افْتَحْ بَيْنَنَا وَبَيْنَ قَوْمِنَا بِالْحَقِّ وَأَنْتَ خَيْرُ الْفَاتِحِينَ

“Pengetahuan Tuhan kami meliputi segala sesuatu. Kepada Allah sajalah kami bertawakkal. Ya Tuhan kami, berilah keputusan antara kami dan kaum kami dengan hak (adil) dan Engkaulah Pemberi keputusan yang sebaik-baiknya,”( Al-A’raf: 89).

(Syarh Singkat Asmaul Husna, hlm. 50-51). [sym/wahdahjakarta.com].

Asmaul Husna; Ar-Razaq (Maha Pemberi Rezeki)

 

 

إِنَّ اللَّهَ هُوَ الرَّزَّاقُ ذُو الْقُوَّةِ الْمَتِينُ

“Sesungguhnya Allah Dialah Maha Pemberi rezeki Yang Mempunyai Kekuatan lagi Sangat Kokoh.” (Qs. Az-Zariyat:58)

وَمَا مِن دَابَّةٍ فِي الْأَرْضِ إِلَّا عَلَى اللَّهِ رِزْقُهَا وَيَعْلَمُ مُسْتَقَرَّهَا وَمُسْتَوْدَعَهَا ۚ كُلٌّ فِي كِتَابٍ مُّبِينٍ

Dan tidak ada suatu binatang melata pun di bumi melainlah Allah-lah yang memberi rezekinya, dan Dia mengetahui tempat berdiam binatang itu dan tampat penyimpanannya. Semua tertulis dalam kitab yang nyata.” (Qs. Hud:6)

Setiap mkahluk yang ada di atas bumi telah Allah subhanahu wa ta’ala tentukan rezekinya. Rezeki itu akan datang kepadanya kapan dan dengan cara yang dikehendaki Allah subhanahu wa ta’ala.

Rezeki itu ada dua macam. Pertama adalah rezeki unik anggota tubuh, seperti, makanan, minuman, dan pakaian. Dan kedua adalah rezeki untuk ruh, seperti ilmu pengetahuan dan ilham dari Allah subhanau wa ta’ala.

Rasulullah shallalahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Malaikat Jibril pernah menyampaikan kepadaku bahwa seorang manusia tidak akan mati sampai dia benar-benar mendapatkan semua rezekinya. Maka bertakwalah kepada Allah subhanahu wa ta’ala dan perbaikilah caramu dalam mencari rezeki. Ambilah sesuatu yang halal, dan tinggalkanlah sesuatu yang haram. Jangan sampai karena rezeki lambat datang, akhirnya engkau mencarinya dengan sebuah kemaksiatan, karena sesungguhnya semua ada di sisi Allah subhanau wa ta’ala hanya bisa didapatkan dengan sebuah ketaatan.”. (Syarh Singkat Asmaul Husna, hlm. 48-49). [sym].

Asmaul Husna: Al-Wahhab (Maha Pemberi Karunia)

Asmaul Husna Al-Wahhab (Maha Pemberi Karunia)

Asmaul Husna Al-Wahhab (Maha Pemberi Karunia)

Al- Wahhab artinya Allah Subhanahu wa Ta’ala memberi hamba-Nya karunia yang banyak sekali. Dia memberi tanpa diminta, dan tanpa meminta balasannya. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,

قَالَ رَبِّ اغْفِرْ لِي وَهَبْ لِي مُلْكًا لَّا يَنبَغِي لِأَحَدٍ مِّن بَعْدِي ۖ إِنَّكَ أَنتَ الْوَهَّابُ

Ia berkata, “Ya Tuhanku, ampunilah aku dan anugerahikanlah kepadaku kerajaan yang tidak dimiliki oleh seorangjua pun sesudahku, sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Pemberi” (Qs. Shad:35)

أَمْ عِندَهُمْ خَزَائِنُ رَحْمَةِ رَبِّكَ الْعَزِيزِ الْوَهَّابِ

Atau apakah mereka itu mempunyai perbendaharaan rahmat Tuhanmu Yang Maha Perkasa lagi Maha Pemberi” (Qs. Shad:9)

رَبَّنَا لَا تُزِغْ قُلُوبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَهَبْ لَنَا مِن لَّدُنكَ رَحْمَةً ۚ إِنَّكَ أَنتَ الْوَهَّابُ

 

“(Mereka berdoa); “Ya Tuhan kami, janganlah Engkau jadikan hati kami condong kepada kesesatan sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami, dan karunikanlah kepada kami rahmat dari sisi Engkau; karena sesungguhnya Engkau-lah Maha Pemberi (karunia).” (Ali Imran:8)

Allah subhanahu wa ta’ala lah yang telah mengkaruniakan kita kecukupan, kesehatan, kekuatan, dan kehidupan. Dia pula yang mengkaruniakan kita kebahagiaan, keberhasilan, dan jalan-jalan mendapatkan rezeki, dan keturunan baik laki-laki maupun perempuan. (Syarh Singkat Asmaul Husna, hlm. 46-47). [sym].

Al-Qahhar (Yang Maha Memaksa)

Asmaul Husna; Al-Qahhar (Yang Maha Memaksa)

Asmaul Husna; Al-Qahhar (Yang Maha Memaksa)

Al- Qahhar artinya Allah subhanahu wa ta’ala   memiliki kekuasaan penuh dalam mengungguli dan memaksa orang-orang yang kuat dan berkuasa.
Sesuai nama ini, berarti segala hal yang diinginkan Allah subhanahu wa ta’ala. pada diri makhluk-Nya pasti akan terjadi. Baik mereka mau atau tidak, senang atau benci. Karena segala sesuatu yang ada, baik makhluk hidup atau mati semuanya berada di bawah kendali Allah subhanahu wa ta’ala.

Kendali Allah subhanahu wa ta’ala kepada hamba-Nya bermacammacam bentuknya. Hal itu karena tidak terbatasnya kekuasaan, kebijaksanaan, dan ilmu Allah swt. Bisa saja berbentuk membuat diri lemah, sakit, bahkan mati. Allah  subhanahu wa ta’ala berfirman,

هُوَ اللَّهُ الْوَاحِدُ الْقَهَّارُ

Dia-lah Allah Yang Maha Esa lagi Maha Mengalahkan ” (Qs. Az-Zumar: 4)

قُلْ إِنَّمَا أَنَا مُنْذِرٌ ۖ وَمَا مِنْ إِلَٰهٍ إِلَّا اللَّهُ الْوَاحِدُ الْقَهَّارُ

Katakanlah (ya Muhammad): “Sesungguhnya aku. hanya seorang pemberi peringatan, dan sekali-kali tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Allah Yang Maha Esa dan Maha Mengalahkan.” (Qs. Shad: 65)

Dengan memahami dan menghayati nama Al-Qahhar, kita terdorong untuk selalu memaksa dan menguasai jiwa kita, sehingga jiwa kita tidak jahat dan melampaui batas-batas agama. Hal ini merupakan awal perjalanan menuju keselamatan kita dari marabahaya. [sym].

Asmaul Husna: Al-Ghaffar (Yang Maha Pengampun)

Asmaul Husna: Al-Ghaffar (Maha Pengampun)

Al-Ghaffar artinya Allah subhanahu wa ta’ala sangat senang dalam menutupi dosa hamba-Nya, dan mengabaikan kesalahan-kesalahan hamba-Nya.
Al-Ghaffar berasal dari al-ghafru, yang berani menutupi. Nama Allah subhanahu wa ta’ala Al-Ghaffar menunjukkan bahwa Allah subhanahu wa ta’ala menutupi dosa-dosa hamba-Nya, dan tidak menampakkannya. Allah subhanahu wa ta’ala berfirman,

أَلَا هُوَ ٱلْعَزِيزُ ٱلْغَفَّٰرُ

Ingatlah Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Pengampun. ” (Qs. Az-Zumar: 5)

رَبُّ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَمَا بَيْنَهُمَا الْعَزِيزُ الْغَفَّارُ

Tuhan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya Yang Maha Perkasa lagi Maha Pengampun” (Qs. Shad: 66)

Dalam sebuah hadits Qudsi, Allah subhanahu wa ta’ala berfirman, “Pada hari kiamat, seorang mukmin akan didekatkan kepada Allah swt., kemudian dia diberitahu akan dosa-dosanya. Allah subhanahu wa ta’ala bertanya kepadanya, “Apakah engkau tahu dosa ini?” Sang mukmin menjawab, “Benar, wahai Tuhanku Aku mengetahuinya. ” Kemudian Allah subhanahu wa ta’ala berkata kepadanya, “Sesungguhnya Aku telah menutupinya di dunia, karena itu Aku pun akan menutupinya sekarang ini.” Maka setelah itu, sang mukmin memperoleh buku kebaikan.”

Dalam hadits Qudsi yang lain, juga disebutkan firman Allah subhanahu wa ta’ala ;
Wahai hamba-hambaKu, kalian berbuat kesalahan siang-malam, tapi Aku akan mengampuni semua dosa kalian. Maka mintalah ampunan kepada-Ku, niscaya akan Aku ampuni. ”

Dapat disimpulkan bahwa pelajaran yang bisa diambil dari menghayati nama Allah subhanahu wa ta’ala Al’Ghaffar ini adalah agar kita banyak beristighfar, memohon ampun kepada Allah subhanahu wa ta’ala. [sym].

Asmaul Husna [11]: Al-Khaliq (Maha Pencipta)

Asmaul Husna [11] Al-Khaliq (Maha Pencipta)

Asmaul Husna [11] Al-Khaliq (Maha Pencipta)

Al-Khaliq (Maha Pencipta) berasal dari kata ‘Khalaqa’ yang berarti membuat sesuatu dengan bentuk baru yang belum ada sebelumnya. Seluruh makhluk Allah subhanahu wa ta’ala. selalu diciptakan-Nya tanpa melihat contoh sebelumnya, tidak ada persamaan dengan yang lain.

Allah lah subhanahu wa ta’ala yang menciptakan segala sesuatu. Mulai dari langit, bumi, manusia, jin, malaikat, dunia, akhirat, dan yang lain. Allah subhanahu wa ta’ala yang menciptakan segala sesuatu dengan ukuran yang tepat, dengan rapi, kuat dan teliti. Allah subhanahu wa ta’ala berfirman:

هُوَ اللَّهُ الْخَالِقُ الْبَارِئُ الْمُصَوِّرُ

Yang artinya: “Dia-lah Allah Yang Menciptakan, yang Mengadakan, Yang Membentuk Rupa.” (Al-Hasyr: 24).

فَتَبَارَكَ اللَّهُ أَحْسَنُ الْخَالِقِينَ

Yang artinya: “Maka Maha Suci Allah, Pencipta Yang Paling Baik.” (Al-Mukminun: 14).

هَلْ مِنْ خَالِقٍ غَيْرُ اللَّهِ يَرْزُقُكُم مِّنَ السَّمَاءِ وَالْأَرْضِ

 

Yang artinya: “Tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia.” (Fathir: 3)

Setelah menghayati nama Al-Khaliq, maka setiap kali melihat suatu hasil karya yang baru, maka kita akan meyakini bahwa Allah subhanahu wa ta’ala lah yang menciptaknnya. Karena Allah subhanahu wa ta’ala lah yang menciptakan manusia, dan mengilhaminya untuk menciptakan karya tersebut.

Asmaul Husna [10]: Al-Mutakabbir (Yang Maha Memiliki Keagungan)

Asmaul Husna [10] Al-Mutakabbir

Al-Mutakabbir artinya Allah subhanahu wa ta’ala adalah Dzat yang memiliki kesombongan dan kebesaran. Kedua hal tersebut tidak dimiliki oleh yang lain, sehingga Allah subhanahu wa ta’ala pun diatas segalanya.

Dengan nama ini, maka kebesaran hanya milik-Nya. Seluruh ciptaan-Nya tunduk patuh terhadap kekuasaan dan keagungan-Nya. Allah subhanahu wa ta’ala berfirman:

هُوَ اللَّهُ الَّذِي لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ الْمَلِكُ الْقُدُّوسُ السَّلَامُ الْمُؤْمِنُ الْمُهَيْمِنُ الْعَزِيزُ الْجَبَّارُ الْمُتَكَبِّرُ

Yang artinya: “Dia-lah Allah Yang tiada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia, Raja, Yang Maha Suci, Yang Maha Sejahtera, Yang Mengkaruniakan keamanan, Yang Maha Memelihara, Yang Maha Perkasa, Yang Maha Kuasa, Yang Memiliki segala keagungan.” (Al-Hasyr: 23)

Dalam hadits Qudsi disebutkan, “Sesungguhnya Allah subhanahu wa ta’ala berfirman,Kesombongan adalah pakaian atas-Ku dan kebesaran adalah pakaian bawah-Ku. Barangsiapa mengambil salah satu dari dua hal ini, maka akan Aku lemparkan ke dalam neraka.”

Karena itu, kesombongan Allah subhanahu wa ta’ala adalah tidak terbatas, dan kebesaran-Nya juga tidak ada batasnya.
Allah subhanahu wa ta’ala Maha Esa dalam kebesaran dan memiliki kerajaan-Nya; Maha Esa dalam memiliki keagungan dan kekuasaan. Allah subhanahu wa ta’ala berfirman:

فَلِلَّهِ الْحَمْدُ رَبِّ السَّمَاوَاتِ وَرَبِّ الْأَرْضِ رَبِّ الْعَالَمِينَ ﴿٣٦﴾ وَلَهُ الْكِبْرِيَاءُ فِي السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ ۖ وَهُوَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ ﴿٣٧

Yang artinya: “Maka bagi Allah-lah segala puji, Tuhan langit dan Tuhan bumi, Tuhan semesta alam. Dan bagi-Nya lah keagungan dilangit dan di bumi, Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (Al-Jatsiyah: 36-37)

Dalam Al-Qur’an dan As-Sunnah, Allah subhanahu wa ta’ala memberitahukan bahwa Allah subhanahu wa ta’ala sangat membenci orang yang berlaku sombong, dan mengancam mereka dengan neraka Jahanam. Allah subhanahu wa ta’ala berfirman:

إِنَّهُ لَا يُحِبُّ الْمُسْتَكْبِرِينَ

Yang artinya: “Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong.” (An-Nahl: 23)

وَيْلٌ لِّكُلِّ أَفَّاكٍ أَثِيمٍ ﴿٧﴾ يَسْمَعُ آيَاتِ اللَّهِ تُتْلَىٰ عَلَيْهِ ثُمَّ يُصِرُّ مُسْتَكْبِرًا كَأَن لَّمْ يَسْمَعْهَا ۖ فَبَشِّرْهُ بِعَذَابٍ أَلِيمٍ ﴿٨﴾

Yang artinya: “Kecelakaan yang besarlah bagi tiap-tiap orang yang banyak berdusta lagi banyak berdosa, dia mendengar ayat-ayat Allah dibacakan kepadanya kemudian dia tetap menyombongkan diri seakan-akan dia tidak mendengarnya. Maka beri kabar gembiralah dia dengan azab yang pedih.” (Al-Jatsiyah: 7-8)

Dengan mempelajari nama ‘Al-Mutakabbir’, ada beberapa pelajaran yang bisa diambil:
1. Kita hendaknya bersikap tawadhu’ terhadap orang lain, walaupun kedudukan kita tinggi, dan perkataan kita biasa ditaati.
2. Kita hendaknya selalu membersihkan hati kita dari sifat takabbur. Allah subhanahu wa ta’ala sangat membenci orang yang bersifat dengan sifat Allah subhanahu wa ta’ala yang satu ini.

Asmaul Husna (09): Al-Jabbar (Maha Kuasa)

Asmaul Husna (09): Al-Jabbar (Maha Kuasa)

Asmaul Husna (09): Al-Jabbar (Maha Kuasa)

Al – Jabbar berarti berkuasa untuk memaksakan keinginan-Nya kepada hamba-Nya, berkuasa untuk memerintah dan melarang, sehingga hamba-hamba-Nya hanya bisa berkata sami’na wa atha’na saja.

Al– Jabbar juga berarti yang kuat dan tahan, sehingga tidak ada yang bisa berbuat buruk dan membahayakan-Nya. Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman,

هُوَ اللَّهُ الَّذِي لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ الْمَلِكُ الْقُدُّوسُ السَّلَامُ الْمُؤْمِنُ الْمُهَيْمِنُ الْعَزِيزُ الْجَبَّارُ الْمُتَكَبِّرُ 

Dia-Lah Allah yang tiada Tuhan (yang berhhak disembah) selain Dia, Raja Yang Maha Suci, Yang Maha Sejahtera, Yang Mengaruniakan Keamanan, Yang Maha Memelihara, Yang Maha Perkasa, Yang Maha Kuasa.” (Al-Hasyr:23)

Nama Al-Jabbar  mempunyai tiga makna; Kuasa Kekuatan, Kuasa Kasih Sayang, dan Kuasa Ketinggian.

Kuasa Kekuatan, maksudnya adalah Allah Subhanahu Wa Ta’ala Maha Kuasa atas segala penguasa. Allah Subhanahu Wa Ta’ala mengalahkan mereka semua dengan kekuasaan dan kekuatan-Nya.

Kuasa Kasih Sayang, maksudnya adalah Allah Subhanahu Wa Ta’ala menyayangi orang lemah, memperbaiki keadaannya dengan cara memberi mereka kekayaan dan kekuatan.

Sedangkan Kuasa Ketinggian, maksudnya adalah Allah Subhanahu Wa Ta’ala Mahatinggi diatas seluruh ciptaan-Nya, tidak ada makhluk yang bisa mencapai-Nya.
Karena itulah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam selalu berdoa, “Maha Suci Allah Subhanahu Wa Ta’ala yang memiliki Kekuasaa, Kerajaan, Keangkuhan, dan Keagungan.”

Dari memahami makna-makna diatas, dapat diambil pelajaran bahwa;
a. Sudah selayaknya seorang mukmin meminta pertolongan hanya kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala, Baik dalam menguatkan yang lemah, ataupun dalam mengalahkan seorang yang dzalim.

b. Seorang mukmin hendaknya selalu menyerahkan segala urusan kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala, karena kehendak-Nya pasti terlaksana, dalam hal apapun dan kepada siapapun.

Asmaul Husna [5] Al-Quddus (Yang Maha Suci)

Asmaul Husna [5]: Al-Quddus (Yang Maha Suci). Gambar: Tadabburdaily.com.

Asmaul Husna [5]: Al-Quddus (Maha Suci)

Al-Quddus artinya Allah subhanahu wa ta’ala suci dari segala sesuatu yang bersifat kurang dan cacat. Sebaliknya, Al-Quddus adalah sebuah nama yang mengandung segala sifat kesempurnaan, yang terpuji dengan segala kebaikan dan keutamaan.

Nama ini berasal dari bahasa Arab. Al-Qudsu, yang berarti kesucian. Oleh karena itu, Masjidil Aqsha dinamakan Al-Baitul Muqaddas yang berarti masjid yang dibersihkan dari segala macam dosa.

Malaikat Jibril Alaihis Salam juga dinamakan Ruhul Qudus, karena beliau sangat suci dan bersih dari kesalahan, terutama saat menyampaikan wahyu kepada para Rasul .

Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman,

هُوَ اللَّهُ الَّذِي لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ الْمَلِكُ الْقُدُّوسُ السَّلَامُ

Dia-lah Allah Yang tiada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia, Raja, Yang Maha Suci, Yang Maha Sejahtera.” (Qs. Al-Hasyr:23)

يُسَبِّحُ لِلَّهِ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الْأَرْضِ الْمَلِكِ الْقُدُّوسِ الْعَزِيزِ الْحَكِيمِ

Senantiasa bertasbih kepada Allah apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi. Raja, Yang Maha Suci, Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (Qs. Al-Jumu’ah: 1)

Setiap sujud Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berdoa,

سبوح قدوس ربّ الملائكة والروح

“Maha Suci Allah, Rabb para malaikat dan ruh.”

Yang dimaksud dengan ‘Subbuhun’ dan ‘Quddusun’ dalam doa tersebut adalah Dzat yang dibersihkan dan disucikan.

Dengan mengetahui dan merenungkan nama Allah subhanahu wa ta’ala yang satu ini, hendaknya kita selalu menyucikan diri kita dari segala keburukan, selalu menghiasi diri dengan perbuatan-perbuatan baik, dan menjauhkan diri dari perbuatan-perbuatan yang membuat kita terhina. [sym].
(Sumber: Syarh Singkat Asmaul Husna, Mustafa Wahbah, hlm. 18-19.

Asmaul Husna [01]: ALLAH

Allah

Asmaul Husna (1): ALLAH

Nama Allah adalah sebuah nama untuk menunjukkan dzat Allah, yang bisa sesuai untuk semua nama dan sifat-sifat-Nya. Nama ini hanya khusus untuk Allah. Tidak boleh, dan belum pernah di pakai oleh siapapun, baik di zaman jahiliah ataupun setelah Islam datang.

Nama ini berasal dari bahasa arab, yang maknanya hanya bisa difahami dengan kemampuan berbahasa Arab. Nama ini merupakan nama Allah subhanahu wa taa’ala yang paling agung. Sehingga sangat sering di sebutkan dalam Al-Qur’an jumlah penyebutannya dalam Al-Qur’an mencapai 2698 kali.
Bahkan Al-Qur’an dibuka dengan nama ini, yaitu dalam bacaan basmalah,

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ [١:١]الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ [١:٢]

dengan menyebut nama Allah yang maha pengasih, lagi maha penyayang.”(Al-Fatihah: 1)
Dengan nama ini Allah subhanahu wa ta’ala menamakan Dzat-Nya.

Hal itu seperti dalam firman-Nya,

إِنِّي أَنَا اللَّهُ رَبُّ الْعَالَمِينَ

Sesungguhnya aku adalah Allah, Tuhan semesta alam.”(Al-Qashash: 30)

Bahkan terdapat 33 ayat dalam Al-Qur’an yang di awali dengan nama ini, Misalnya,
Allah, tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia Yang Hidup kekal lagi terus menerus mengurus (makhluk-Nya); tidak mengantuk dan tidak tidur. Kepunyaan-Nya apa yang di langit dan di bumi. Tiada yang dapat memberi syafa’at di sisi Allah tanpa izin-Nya? Allah mengetahui apa-apa yang di hadapan mereka dan di belakang mereka, dan mereka tidak mengetahui apa-apa dari ilmu Allah melainkan apa yang dikehendaki-Nya. Kursi Allah meliputi langit dan bumi. Dan Allah tidak merasa berat memelihara keduanya, dan Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar. (terj. Qs. Al-Baqarah:255).

اللَّهُ وَلِيُّ الَّذِينَ آمَنُوا يُخْرِجُهُم مِّنَ الظُّلُمَاتِ إِلَى النُّورِ ۖ وَالَّذِينَ كَفَرُوا أَوْلِيَاؤُهُمُ الطَّاغُوتُ يُخْرِجُونَهُم مِّنَ النُّورِ إِلَى الظُّلُمَاتِ ۗ أُولَٰئِكَ أَصْحَابُ النَّارِ ۖ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ [٢:٢٥٧]

Allah Pelindung orang-orang yang beriman; Dia mengeluarkan mereka dari kegelapan (kekafiran) kepada cahaya (iman). Dan orang-orang yang kafir, pelindung-pelindungnya ialah syaitan, yang mengeluarkan mereka daripada cahaya kepada kegelapan (kekafiran). Mereka itu adalah penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya. (Qs. Al-Baqarah:257).

قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ [١١٢:١]اللَّهُ الصَّمَدُ [١١٢:٢]لَمْ يَلِدْ وَلَمْ يُولَدْ [١١٢:٣]وَلَمْ يَكُن لَّهُ كُفُوًا أَحَدٌ [١١٢:٤]

Katakanlah: “Dialah Allah, Yang Maha Esa. Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu. Dia tiada beranak dan tidak pula diperanakkan, dan tidak ada seorangpun yang setara dengan Dia“. (Qs. Al –Ikhlas 1-4).

اللَّهُ لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ ۚ لَيَجْمَعَنَّكُمْ إِلَىٰ يَوْمِ الْقِيَامَةِ لَا رَيْبَ فِيهِ ۗ وَمَنْ أَصْدَقُ مِنَ اللَّهِ حَدِيثًا [٤:٨٧]

Allah, tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia. Sesungguhnya Dia akan mengumpulkan kamu di hari kiamat, yang tidak ada keraguan terjadinya. Dan siapakah orang yang lebih benar perkataan(nya) dari pada Allah? (Qs. An-Nisa: 87).

إِنَّنِي أَنَا اللَّهُ لَا إِلَٰهَ إِلَّا أَنَا فَاعْبُدْنِي وَأَقِمِ الصَّلَاةَ لِذِكْرِي [٢٠:١٤]

Sesungguhnya Aku ini adalah Allah, tidak ada Tuhan (yang hak) selain Aku, maka sembahlah Aku dan dirikanlah shalat untuk mengingat Aku. (Qs. Thaha: 14).

Agama Islam sangat menganjurkan agar segalah sesuatu dimulai dengan membaca basmalah. Karena dengan membaca basmalah, kita akan mendapat banyak sekali barakah,kekuatan dan kemampuan.Dalam hal ini, Rasulullah. Pernah menasihati seorang sahabat, “wahai anak kecil, bacalah basmalah (s.” [sym].
(Sumber: Syarh Singkat Asmaul Husna, Musthafa Wahbah, hlm. 1-4).

Baca juga:  Penjelasan Singkat Asmaul Husna [2]: Ar-Rahman (Maha Pemurah)