Ustadz Zaitun: Cinta NKRI Itu Fitrah

Ustadz Zaitun Cinta NKRI

Ustadz Zaitun Cinta NKRI

Gorontalo – Wahdah Islamiyah Gorontalo menelenggarakan tabligh akbar dengan tema Merawat NKRI dalam Bingkai Ukhuwah dan Persatuan. Bertempat di Masjid Kampus Univeritas Negeri Gorontalo Sabilurrasyad pada hari Ahad, 11/02/2018.

Hadir dalam acara ini Ketua MUI gorontalo Ust. Abdurrahman Bahmid, Lc, Alumni Al Azhar yang juga anggota DPD RI ini menyebut tabligh akbar ini sangat penting sebagai penguatan.

“Umat Islam harus kuat, baik secara pribadi, organisasi, maupun dalam skala ummat. Mukmin yang kuat lebih baik dan lebih dicintai Allah”, terangnya.

“Mashdarul quwwah (sumber kekuatan) adalah kuatnya aqidah dan hubungan dengan Allah. Setelah itu, persatuan ummat”, imbuhnya.

Selanjutnya Ust. Zaitun Ketua Umum Wahdah Islamiyah yang juga Wasekjen MUI menjelaskan pentingnya cinta NKRI dan pentingnya persatuan.

“NKRI adalah anugerah dari Allah yang harus dijaga dan dirawat”, kata beliau.

Menurut Ketua Ikatan Ulama’ dan Da’i Asia Tenggara ini, nasionalisme (cinta negeri) adalah sesuatu yag thabi’i (sesuai dengan sifat bawaan manusia/fitrah). Asalkan tetap dalam batas yang tidak melanggar syari’at.

“Cinta kepada negeri adalah sesuatu yang thabi’i. Sebagaimana dahulu Rasulullah mengungkapkan kecintaan beliau kepada kota Makkah saat berhijrah”, terangnya.

“Umat islam mayoritas di negeri ini harus mengetahui konsep islam tentang nasionalisme. Kalau tidak, akan dimanfaatkan oleh orang lain dari kalangan sekuler menjauhkan ummat islam dari hak-haknya,” lanjut ustad yang juga wakil ketua GNPF ulama ini.

Batasan yang beliau maksudkan adalah kecintaan yang tidak melebihi cinta Allah, Rasul-Nya, dan agama Islam, serta tidak merendahkan bangsa lain.

“Cinta pada negeri ini disyariatkan asal tidak melebihi cinta kita kepada Allah, RasulNya dan ajaran Islam itu sendiri. Nasionalisme yang dilarang Islam adalah menjadikan seseorang membenci atau merendahkan bangsa lain”, tegas beliau.

Beliau menambahkan bahwa wujud cinta negeri adalah dengan membela, membangun, merawat, mencintai, dan memajukan NKRI.

Termasuk bentuk merawat NKRI menurut beliau adalah dengan tetap menghidupkan budaya saling menasehati, Amar ma’ruf nahi mungkar.

“Menjaga persatuan bukan berarti menghilangkan identitas-identitas yang ada pada suku atau agama tertentu. Umat Islam siap bersatu dalam perbedaan demi terjaganya NKRI”, pungkas beliau. [ibw]

Ustadz Zaitun: Para Ulama Harus Tampil Mengarahkan Ummat Jaga NKRI

Ustadz Zaitun: Para Ulama Harus Tampil Mengarahkan Ummat Jaga NKRI

Pontianak (wahdahjakarta.com)– Para Ulama hendaknya tampil mengarahkan ummat menjaga Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Demikian pernyataan Ketua Umum Dewan Pimpinan Pusat Wahdah Islamiyah (DPP WI), Ustadz Muhammad Zaitun Rasmin, saat menyampaikan ceramah Tabligh Akbar di Masjid Raya Mujahidin, Pontianak Kalimantan Barat, Ahad (28/01) pagi.

“Sejarah perjuangan umat dan ulama di Indonesia menunjukkan bahwa mereka telah korbankan harta dan nyawa untuk memerdekakan negeri ini. Di masa orde lama dan orde baru sebagian ulama terpaksa menjauhi pusat kekuasaan. Namun Di zaman ini umat dan ulama tidak boleh terjebak dalam hal yang sama. Para ulama harus tampil di depan untuk mengarahkan ummat dan menjaga negara ini”, jelasnya.

Wakil Sekretaris Jenderal (Wasekjen) Majelis Ulama Indonesia (MUI) Pusat ini menambahkan bahwa hal itu dapat diwujudkan dengan mengembalikan fungsi dan peran Masjid sebagai pusat kegiatan dakwah, sosial, dan perjuangan. Menurutnya bahwa memang Masjid tidak selayaknya dijadikan tempat kegiatan politik praktis, tapi penyadaran dan pendidikan politik (siyasah syar’iyyah) kepada ummat.

“Di masjid ada larangan jual beli dan kegiatan politik praktis, namun masjid harus tetap menjadi tempat penyadaran siyasah syar’iyyah (Politik Islam), karena siyasah syar’iyyah adalah bagian penting yang tidak bisa dipisahkan dari ajaran Islam”, terangnya.

“Negeri ini adalah karunia Allah Ta’ala yang harus kita jaga dan pertahankan. Karena itu kita harus sungguh-sungguh, jangan sampai negeri ini hancur”, ungkapnya. “Kita buktikan bahwa umat Islam adalah yang paling tinggi nasionalismenya”, pungkasnya. [ibw/sym].

ustadz-zaitun-di-kantor-MUI

Ustaz Zaitun Ajak Masyarakat Hadir Pada Aksi Bela Palestina

(Jakarta-wahdahjakarta.com)- Ketua Umum Dewan Pimpinan Pusat Wahdah Islamiyah, Ustadz Muhammad Zaitun Rasmin mengajak masyarakat memprioritaskan untuk hadir pada acara Indonesia Bela Palestina, Ahad (17/12) besok.

“Harap dijadikan prioritas”, imbaunya saat Press Conference jelang Aksi Indonesia Bersatu Bela Palestina di Arrahman Qur’anic Learning (AQL) Jakarta Selatan, pada Sabtu (16/12). “Korbankan acara yang lain untuk Palestina”, tandasnya. ” Karena kita datang untuk membela Palestina”, pungkasnya.

Aksi Indonesia Bela Palestina yang dipimpin Majelis Ulama Indonesia (MUI) dan Gerakan Nasional Pembela Fatwa Ulama (GNPF-Ulama) ini diperkirakan akan akan dihadiri 3 juta massa. 70 Ormas Islam akan menurunkan massa masing-masing untuk menyuarakan pembelaan terhadap Palestina yang dijajah oleh Zionis Israel. [ed:sym].

Ustaz Zaitun: Bangsa Indonesia Cinta Persatuan


(Kendari-Wahdahjakarta.com)-Wahdah Islamiyah Sulawesi Tenggara menyelenggarakan tabligh akbar di Masjid Al Kautsar, Kota Kendari pada Ahad, (10/12/2017). Tabligh akbar di masjid terbesar Kendari ini menghadirkan Ketua Umum Wahdah Islamiyah Ustaz. Muhammad Zaitun Rasmin sebagai pemateri utama.

Panitia memilih tema ukhuwah karena dipandang saat ini ikatan persaudaraan menjadi “critical point”. Satu titik kritis yang harus dijaga dan dikuatkan karena menyangkut solidaritas sesama muslim di tanah air maupun di seluruh dunia.

Ustaz. Zaitun mengawali dengan mengingatkan isu yang sedang hangat saat ini, yaitu Al Quds Palestina. Ketua Ikatan Ulama’ dan Da’i ASEAN ini menghimbau agar umat Islam di Indonesia turut membantu saudara kita disana.

Ulama kelahiran Gorontalo ini mengecam keras tindakan Trump. “Keputusan Donald Trump yang menyatakan Al Quds sebagai ibukota Israel adalah tanda awal hancurnya Israel dan Amerika in syaa Allah,” tegasnya.

Beliau mengingatkan bahwa menguatnya ukhuwah di antara kaum muslimin diharapkan menjadi penguat persatuan sesama komponen bangsa di Indonesia. Dengan kata lain, ukhuwah diharapkan menjadi penguat “persatuan Indonesia”.
“Persatuan bisa kita lakukan lebih luas. Termasuk dengan non muslim. Contohnya Nabi Muhammad shallallahu alaihi wasallam saat tiba di Madinah. Persatuan tersebut ditujukan untuk menjaga stabilitas dan mempertahankan Madinah dari gangguan luar,” tambah beliau.

Menurut beliau, adanya para perusak negeri ini bukan alasan untuk tidak mencintai negeri ini. “Di negeri ini memang ada para perusak dan perampok yang ingin menjualnya. Namun ini bukan menjadi alasan untuk tidak mencintai negeri ini. Pada dasarnya, bangsa kita adalah bangsa yang cinta persatuan. Sebagaimana yang diajarkan oleh agama kita. Maka ini bisa menjadi modal penting bagi kita dalam mengupayakan kerukunan dan ukhuwah,” lanjut beliau.

Tabligh akbar sukses digelar dan dihadiri ribuan peserta. Sebagian berasal dari luar kota dan bahkan luar pulau, seperti Pulau Muna dan Buton. [ibw]

Ustadz Zaitun: Mari Tetap Bersatu, Meski Berbeda

Ustadz Zaitun: Mari Tetap Bersatu, Meski Berbeda

 

Denpasar (Wahdahjakarta.com)- Wahdah Islamiyah (WI) Bali menggelar tabligh akbar bertajuk “Menjalin Persatuan dalam Perbedaan” hari Ahad (26/11/2017). Acara bertempat di Masjid Baitul Makmur, Denpasar, Bali dengan menghadirkan ketua Umum WI Ustadz Muhammad Zaitun Rasmin sebagai pembicara.

Ustadz Zaitun menyampaikan bahwa salah satu cara menjaga iman adalah dengan memelihara persaudaraan dan persatuan. Sebab, persaudaraan dan persatuan adalah bagian dari iman.

Wasekjen MUI Pusat ini menyatakan banyak alasan mengapa kita mesti bersatu. Salah satunya, karena kita akan lemah jika sendirian dan sebaliknya, akan menjadi kuat jika bersatu. Begitulah sifat iman menurut beliau.

Perbedaan yang ada tidak boleh menjadi penghalang untuk saling bersaudara dan bersatu. Kita adalah umat yang telah Allah tetapkan sebagai saudara, sepanjang kita beragama Islam. Meskipun berbeda mazhab, organisasi, suku, warna kulit, bahasa, dll.

Menurut beliau, iman akan melahirkan persaudaraan, dan persaudaraan akan menghasilkan kekuatan jika sesama muslim saling menolong. “Dengan iman yang ada pada setiap mukmin, akan mendorong satu sama lain saling menasihati dan saling menolong”, ungkap beliau.

Dalam hal menolong orang lain, tidak hanya menolong ketika ada yang terzhalimi, tapi juga harus menolong orang yang menzhalimi. Caranya dengan menasihatinya agar berhenti dari kezhaliman tersebut.

Dalam hal menjaga keharmonisan persaudaraan ini, kita memerlukan ketegasan agar kezhaliman tidak berlanjut. Sekali lagi, menurut beliau, tujuan utamanya adalah untuk menghentikan kezhaliman. Bukan untuk menyakiti sesama saudara.

Kajian berlangsung khidmat hingga akhir dengan jamaah yang membludak. Masjid Baitul Makmur ini terkenal dengan jamaah shalat subuhnya, lebih dari 1000 orang jamaah setiap hari. []

 

 

Hak-hak Ukhuwah (Persaudaraan)

UZR ayat-ayat Ukhuwah

UZR ayat-ayat Ukhuwah

(Tadabbur Ayat-ayat Persaudaraan dari Surat Al-Hujurat)

Oleh: Ust. Muhammad Zaitun Rasmin
Surat Al Hujurat banyak mengajarkan kepada kita tentang persaudaraan. Allah ta’ala mengajarkan secara rinci bagaimana seharusnya kita ber-ukhuwwah. Surat ini adalah “Surat Ukhuwwah”.
Pada ayat 9 dan 10 (http://wahdahjakarta.com/2017/11/19/persaudaraan-sejati/ & http://wahdahjakarta.com/2017/11/20/berukhuwwah-bukan-berarti-tanpa-gesekan/ Allah menjelaskan tentang hakikat ukhuwah dan persaudaraan, lalu pada ayat berikutnya Allah memberikan panduan cara merawat ukhuwah, yakni dengan menunaikan hak-hak ukhuwah atau persaudaraan.
يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ لَا يَسْخَرْ قَوْمٌ مِّن قَوْمٍ عَسَىٰٓ أَن يَكُونُوا۟ خَيْرًا مِّنْهُمْ وَلَا نِسَآءٌ مِّن نِّسَآءٍ عَسَىٰٓ أَن يَكُنَّ خَيْرًا مِّنْهُنَّ ۖ وَلَا تَلْمِزُوٓا۟ أَنفُسَكُمْ وَلَا تَنَابَزُوا۟ بِٱلْأَلْقَٰبِ ۖ بِئْسَ ٱلِٱسْمُ ٱلْفُسُوقُ بَعْدَ ٱلْإِيمَٰنِ ۚ وَمَن لَّمْ يَتُبْ فَأُو۟لَٰٓئِكَ هُمُ ٱلظَّٰلِمُون
Artinya: “Hai orang-orang yang beriman, janganlah sekumpulan orang laki-laki merendahkan kumpulan yang lain, boleh jadi yang ditertawakan itu lebih baik dari mereka. Dan jangan pula sekumpulan perempuan merendahkan kumpulan lainnya, boleh jadi yang direndahkan itu lebih baik. Dan janganlah suka mencela dirimu sendiri dan jangan memanggil dengan gelaran yang mengandung ejekan. Seburuk-buruk panggilan adalah (panggilan) yang buruk sesudah iman dan barangsiapa yang tidak bertobat, maka mereka itulah orang-orang yang zhalim” (QS Al-Hujurat: 11)
يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ ٱجْتَنِبُوا۟ كَثِيرًا مِّنَ ٱلظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ ٱلظَّنِّ إِثْمٌ ۖ وَلَا تَجَسَّسُوا۟ وَلَا يَغْتَب بَّعْضُكُم بَعْضًا ۚ أَيُحِبُّ أَحَدُكُمْ أَن يَأْكُلَ لَحْمَ أَخِيهِ مَيْتًا فَكَرِهْتُمُوهُ ۚ وَٱتَّقُوا۟ ٱللَّهَ ۚ إِنَّ ٱللَّهَ تَوَّابٌ رَّحِيمٌ
Artinya: “Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan purba-sangka (kecurigaan), karena sebagian dari purba-sangka itu dosa. Dan janganlah mencari-cari keburukan orang dan janganlah menggunjingkan satu sama lain. Adakah seorang diantara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang. (QS Al-Hujurat: 12)

Setelah menerangkan hakikat ukhuwwah di ayat 9 dan 10, berikutnya Allah jelaskan secara detail bagaimana cara merawat ukhuwwah di ayat 11 dam 12.
Berikutnya di ayat ke-13 Allah ingatkan lagi tentang pentingnya persaudaraan.
يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ ذَكَرٍ وَأُنْثَىٰ وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا ۚ إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ
Artinya: “Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu disisi Allah ialah orang yang paling takwa diantara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal

Tidak boleh ada yang menyombongkan diri jika kita ingin membangun ukhuwwah. Yang paling mulia di antara kita adalah yang paling bertaqwa dan yang tahu seberapa besar kadar ketaqwaan kita hanyalah Allah.
Orang Islam manapun, tidak boleh ada yang merusak persatuan, apalagi jika sudah ada kepemimpinan umat. Merusak ukhuwwah ini pelakunya disebut ahlul baghyi, jamaknya bughaat atau pemberontak.
Bangunan ukhuwwah adalah unsur penting dalam agama kita. Jangan ada yang sembrono. Jangan ada tindakan perusakan atau pelemahan ukhuwwah ini, besar ataupun kecil.
Diantara upaya penguatan ukhuwwah adalah Allah perintahkan kita agar saling kerja sama dalam kebaikan dan ketaqwaan. Wata’aawanuu alal birri wat taqwa.

Mimbar-mimbar Cahaya
Ukhuwwah ini termasuk amal shalih yang utama. Allah berikan balasan kelak di akhirat kedudukan yang sangat mulia, sampai-sampai banyak yang cemburu dari kalangan para Nabi dan Syuhada’.
Para penjaga ukhuwwah akan Allah tempatkan di atas mimbar-mimbar cahaya.
Rasulullah shallallahu ’alaihi wasallam bersabda:
قَالَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ : الْمُتَحَابُّونَ فِي جَلاَلِي لَهُمْ مَنَابِرُ مِنْ نُورٍ يَغْبِطُهُمُ النَّبِيُّونَ وَالشُّهَدَاءُ
Artinya: “Allah ‘azza wa jalla berfirman: Orang-orang yang saling mencinta di bawah keagungan-Ku untuk mereka mimbar-mimbar (tempat yang tinggi) dari cahaya yang membuat para Nabi dan orang-orang yang mati syahid menginginkannya”. (H.R Tirmidzi, hasan shahih).
Hendaknya kita turut menjaga ukhuwwah dan persatuan umat ini, mudah-mudahan kelak Allah berikan tinggikan kedudukan kita di atas mimbar-mimbar cahaya-Nya. Amin. [ibw/sym]

UZR ayat-ayat Ukhuwah

Ustadz Zaitun : Ukhuwah Kunci Kejayaan Umat dan Bangsa

Wahdah Islamiyah – Dewan Pimpinan Wilayah (DPW) Wahdah Islamiyah Kalimantan Utara (Kaltara) menggelar acara Tabligh Akbar di kompleks Masjid Baitul Izzah Islamic Center, Tarakan, Kalimantan Utara, Ahad (12/11/2017). Tabligh Akbar kali ini mengangkat tema “Membangun Ukhuwah Islamiyah di Atas Cahaya Al Qur’an” dengan Ust. Muhammad Zaitun Rasmin sebagai pemateri.

Hadir dalam acara ini Sekretaris Provinsi Kaltara Drs. H. Badrun, MSI memberikan sambutan sekaligus membuka acara mewakili Pemerintah Provinsi Kaltara. Beliau mendukung dan mengatakan dalam sambutannya bahwa tabligh akbar adalah salah satu upaya menguatkan ukhuwah, menebarkan syi’ar Islam, mencerdaskan umat, serta meningkatkan keshalihan sosial.

Ketua Umum DPP Wahdah Islamiyah Ust. Zaitun Rasmin menyebut bahwa di beberapa tempat di Indonesia, ukhuwah umat Islam sedang berada di titik kritis. Salah satu sebabnya adalah karena dinamika politik, namun jika ditengok lebih jauh, bisa disimpulkan bahwa akarnya adalah kurangnya kesadaran tentang pentingnya ukhuwah.

Pada hakikatnya, menurut beliau, setiap muslim adalah saudara. Sebagaimana yang disebutkan dalam Al Qur’an maupun hadits. Oleh karena itu, ukhuwah islamiyah adalah suatu keniscayaan, selama seseorang masih muslim.

Selain itu, ukhuwah adalah bagian dari perintah Allah dan Rasul-Nya yang harus kita upayakan agar terwujud. Dan, masih menurut beliau, sebagai perintah tentunya ukhuwah ini adalah sesuatu yang dicintai oleh Allah subhanahu wata’ala.

Wakil Sekjen MUI Pusat ini juga mengingatkan bahwa ukhuwah adalah sebab kejayaan sebuah bangsa. “Bagi kita yang ingin agar umat dan bangsa ini kembali berjaya, mari jaga ukhuwah,” kata beliau.

Beliau bacakan ayat,

إِلَّا تَفْعَلُوهُ تَكُن فِتْنَةٌ فِي الْأَرْضِ وَفَسَادٌ كَبِيرٌ

Artinya: “Dan jika kalian tidak melakukannya (bersatu dalam ukhuwah), maka akan terjadi kekacauan dan kerusakan yang besar di muka bumi.” (QS Al Anfal: 73)

Wujud ukhuwah, lanjut beliau, adalah adanya solidaritas dan kecintaan. Yang pada puncaknya adalah kesiapan berkorban dan mendahulukan saudaranya, yang disebut dengan “itsar”. Sebagaimana yang dipraktekkan generasi terbaik umat ini.

وَالَّذِينَ تَبَوَّءُوا الدَّارَ وَالْإِيمَانَ مِن قَبْلِهِمْ يُحِبُّونَ مَنْ هَاجَرَ إِلَيْهِمْ وَلَا يَجِدُونَ فِي صُدُورِهِمْ حَاجَةً مِّمَّا أُوتُوا وَيُؤْثِرُونَ عَلَىٰ أَنفُسِهِمْ وَلَوْ كَانَ بِهِمْ خَصَاصَةٌ ۚ وَمَن يُوقَ شُحَّ نَفْسِهِ فَأُولَٰئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ

Artinya: “Dan orang-orang yang telah menempati kota Madinah dan telah beriman (Anshar) sebelum (kedatangan) mereka (Muhajirin), mereka (Anshar) mencintai orang yang berhijrah kepada mereka (Muhajirin). Dan mereka (Anshar) tiada menaruh keinginan dalam hati mereka terhadap apa-apa yang diberikan kepada mereka (Muhajirin); dan mereka mengutamakan (orang-orang Muhajirin), atas diri mereka sendiri, sekalipun mereka dalam kesusahan. Dan siapa yang dipelihara dari kekikiran dirinya, mereka itulah orang orang yang beruntung.” (QS al Hasyr: 9)

Adapun tingkat terendah dalam ukhuwah menurut beliau, adalah adanya kelapangan dada ketika melihat kekurangan saudaranya, bersihnya hati seseorang dari hasad. Termasuk dalam kancah perpolitikan di Indonesia.

Cara mewujudkan ukhuwah adalah dengan menguatkan iman, serta terus berupaya menunaikan hak-hak ukhuwah kepada saudara kita. Yang paling sederhana bisa kita mulai dengan menebar senyum, sapa (komunikasi), salam, dan saling memberi hadiah.

Dari ukhuwah dengan sesama muslim ini, bisa menjadi titik tolak persatuan dengan berbagai komponen bangsa, termasuk umat non muslim. Sebagaimana dahulu Nabi Muhammad shallallahu alaihi wasallam membangun persatuan dan menjaga stabilitas di Madinah yang di dalamnya ada orang-orang Yahudi.

Tabligh akbar ini juga dimeriahkan berbagai pentas nasyid dan hafalan Qur’an para santri Wahdah Islamiyah Tarakan dan dihadiri ribuan peserta dari Tarakan dan sekitarnya. [ibw]

⁠⁠⁠Dakwah yang bijak itu

Dakwah yang bijak

. ‘Aala bashiiratin (dengan ilmu, karena bila tanpa ilmu akan lebih banyak merusak daripada memperbaiki).

. Dengan kasih sayang dan secara umum penuh dengan kelembutan.

. Membangun (walaupun pelan tapi pasti) menuju bangunan Islam yang kokoh dan utuh.

. Bertahap, tapi dengan tujuan dan sasaran yang jelas. Baik untuk pribadi maupun bagi ummat.

. Dakwah yang menyeluruh pada semua aspek kehidupan dan saling terkait satu sama lain, bukan yang berdiri sendiri apalgi saling menafikan.

(UZR)

PERSATUAN YANG KITA DAMBA

UZR Persatuan Yang Kita Damba

PERSATUAN YANG KITA DAMBA

Pernahkah kita melihat bintang..
Jika ia hanya satu di langit malam..
Maka tak sedikitpun memberi keindahan.
Namun jika ia bertabur indah maka ia akan membentuk formasi indah sebagai petunjuk sang nelayan pulang..

Pernahkah kita mendengar ketika kita masih kecil..
Bahwa setangkai sapu lidi tak akan memberi manfaat..
Namun ketika ia disatukan dengan jumlah yang banyak.
Maka ia menjadi benda yang sangat bermanfaat.

Kita mungkin sering pula mendengar..
Bahwa seekor domba di hamparan padang rumput, akan begitu mudah diterkam serigala..
Namun lihatlah ketika ia beramai-ramai berarakan..
Serigala akan enggan dan takut mendekat..

Itulah jamaah.. itulah kebersamaan.. dengannya kita kuat, denganya kita dapat memberi manfaat lebih banyak.. maka tetaplah dalam jamaah.. sebenci apapun, sekecewa apapun.. selelah apapun.. jangan pernah menjauh.. agar syaithan tak mudah menyesatkan.

Salah satu penyebab lemahnya persatuan di tengah umat Islam saat ini..

Adalah karena lemahnya upaya dan kesungguhan untuk mewujudkannya

Pengetahuan kita yang mendalam tentang pentingnya persatuan belum sebanding dengan besarnya upaya-upaya kita dalam mewujudkan persatuan itu.

[Ust. Muhammad Zaitun Rasmin]

wahdahjakarta.com

fanspage wahdah jakarta

UZR Hikmah Qurban

Hikmah Di Balik Ajaran Berqurban

Ber-qurban adalah ujian dan bukti cinta.

Mana yang lebih besar, kecintaan kita kepada Allah atau kepada selain-Nya ?

Ibadah qurban ini untuk membuktikan bahwa kita siap memberikan apa yang kita cintai untuk Allah Subhanahuwata’ala. Sebagaimana Nabi Ibrahim ‘alaihissalam mempersembahkan Nabi Ismail ‘alaihissalam yang sangat beliau cintai.

~ Ustadz. Muhammad Zaitun Rasmin ~