DPW DKI Jakarta dan Depok

Berantas Buta Huruf Al-Qur’an, Wahdah Islamiyah Jakarta Gelar TOT Pengajar Al-Qur’an Berskala Nasional

Wahdah Islamiyah Jakarta Gelar TOT Pengajar Al-Qur'an Berskala Nasional
51
Wahdah Islamiyah Jakarta Gelar TOT Pengajar Al-Qur'an Berskala Nasional
Wahdah Islamiyah Jakarta Gelar TOT Pengajar Al-Qur’an Berskala Nasional

(JAKARTA) wahdahjakarta.com-, Metode Belajar Al Qur’an dari Nol Khusus Dewasa (DIROSA) adalah metode yang akhir-akhir ini sangat populer di Nusantara, khususnya di daerah Ibukota. Banyak halaqoh-halaqoh yang sukses membina peserta yang sebelumnya tidak tahu huruf Al Qur’an sama sekali hingga lancar membaca Al Qur’an bahkan sampai menjadi salah satu pengajar Al Qur’an dengan metode ini.
Namun disamping itu masih ada beberapa kekurangan yang perlu diberbaiki dalam pengembangan Dirosa di beberapa daerah nusantara, sehingga daerah tersebut masih belum maksimal dalam mengembangkan metode ini. Diantara faktor penyebabnya adalah kurangnya pelatihan-pelatihan upgrading di daerah tersebut sehingga banyak daerah masih belum inovatif dan kurang dinamis dalam pengembangan metode Dirosa. Kurangnya kualitas SDM pengajar Dirosa juga merupakan salah satu faktor penyebab dakwah qur’ani tersebut masih ‘ngadat’ dan kurang kreatif.
Untuk itu, Tim Dirosa Wahdah Islamiyah Jakarta/LP3Q mengadakan Training Of Trainer (TOT) DIROSA berskala Nasional dengan tujuan agar kekurangan-kekurangan tersebut bisa tercover dengan baik dan kualitas SDM bisa ditingkatkan.
Acara ini akan digelar pada 31 Agustus hingga 2 September 2018 dengan tema “Meningkatkan Profesionalisme Trainer DIROSA” dan akan dihadiri beberapa daerah seperti Jawa Barat, Banten, Kalimantan Barat, Lampung, dll. Rencananya acara ini akan bertempat di Taman Mini Indonesia Indah ini akan dihadiri langsung oleh Ustadz Komari, S.Pd sebagai penyusun metode ini. Kehadiran beliau diharapkan dapat memotivasi sekaligus memberikan bimbingan kepada 40 lebih Trainer Dirosa yang akan hadir dari berbagai daerah di Nusantara sehingga kualitas para Trainer tersebut bisa ditingkatkan lagi baik dari segi mental maupun ilmu pengetahuan.
“Kita akan serius dalam membina para trainer sehingga kualitas trainer DIROSA di Nusantara dalam dakwah qur’ani ini bisa dimaksimalkan dan merealisasikan tujuan dari dakwah ini yakni membebaskan masyarakat di nusantara dari buta huruf Al Qur’an”, ujar Hermawan Sumarlin, selaku ketua pelaksana dauroh akbar ini. [fadl]

Tinggalkan komentar Anda dengan kata-kata yang sopan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: